Friday, January 27th, 2023

Cara Mempersiapkan Masa Depan Kerja Di era Perkembangan Dunia Kerja.

Dunia kerja berubah dengan cepat dan hampir tidak mungkin untuk memprediksi pekerjaan apa yang akan ada di masa depan. Namun, kita dapat membuat beberapa tebakan. Kita dapat melihat bahwa ada pergeseran dari pekerjaan fisik ke pekerjaan mental. Di masa lalu, orang dulu memiliki satu pekerjaan seumur hidup mereka, tetapi sekarang orang memiliki banyak pekerjaan sepanjang hidup mereka. Selain itu, kami melihat lebih banyak pekerja lepas dan pengusaha di dunia kerja daripada sebelumnya.

 

Banyak pekerjaan yang masih penting di tahun 2030 adalah pekerjaan yang sulit diotomatisasi. Pekerjaan seperti pelatih pribadi, penata rambut, dan barista membutuhkan interaksi manusia, kreativitas, dan empati. karena banyak pekerjaan yang masih penting di tahun 2030 membutuhkan keahlian yang tidak mudah diotomatisasi. Misalnya, pelatih pribadi perlu memiliki kreativitas dan empati untuk lebih memahami kebutuhan kliennya.

Di masa depan dunia kerja, keterampilan yang Anda butuhkan untuk bertahan dalam otomatisasi dan revolusi bukan hanya keterampilan teknis, tetapi juga keterampilan lunak. , seperti kepemimpinan, orientasi tujuan, dan kefasihan digital. Masa depan dunia kerja adalah dunia di mana otomatisasi tidak hanya akan mencairkan beberapa pekerjaan tetapi juga menciptakan permintaan akan berbagai jenis keterampilan yang mencerminkan keterampilan dan strategi pemecahan masalah yang diperlukan untuk menavigasi dunia yang tidak dapat diprediksi dengan batas-batas yang tidak berbentuk dan organisasi yang tidak berbentuk. Jenis soft skill yang paling dibutuhkan oleh pekerja untuk berkembang di masa depan ini adalah kepemimpinan, orientasi tujuan, kreativitas, empati, dan kemampuan beradaptasi. karena masa depan dunia kerja memang tidak pasti, namun yang pasti kebutuhan akan soft skill akan lebih besar dari sebelumnya. Soft skill sering diabaikan demi hard skill, tetapi mereka sama pentingnya.

Dunia kerja berubah dan keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan masa depan juga berubah. Tidak hanya keterampilan baru yang dibutuhkan, tetapi keterampilan lama yang dulunya dibutuhkan kini sudah usang. Tidaklah cukup untuk mengetahui bagaimana melakukan pekerjaan lagi, karyawan harus dapat beradaptasi dan mempelajari keterampilan baru dengan cepat untuk mengikuti tempat kerja yang selalu berubah.

Diperkirakan pada tahun 2020, dunia kerja tidak akan bisa dikenali lagi. Akan ada potensi kehilangan pekerjaan hingga 50% dalam dekade berikutnya. Forum Ekonomi Dunia memperkirakan bahwa pada tahun 2020, akan ada dampak pekerjaan bersih sebesar 7,1 juta pekerjaan hilang dan 5 juta pekerjaan diperoleh. di seluruh dunia. Masa depan pekerjaan dunia pada tahun 2020 1/3 dari pekerjaan global saat ini akan hilang karena menjadi usang (7 juta hilang) 2/3 dari pekerjaan global saat ini akan muncul dan kategori baru yang disebut “gig economy” akan menggantikan peran tradisional (8 juta diperoleh) Dampak bersih: 7,1 juta pekerjaan hilang, 5 juta diperoleh di seluruh dunia

Disrupsi ini diperkirakan tidak hanya berdampak pada pekerja kerah biru tetapi juga para profesional kerah putih seperti pengacara, dokter, akuntan, bahkan jurnalis.Dunia sedang berubah. Teknologi baru sedang dikembangkan setiap hari dan cara kita bekerja juga berubah. Bagian ini membahas tren yang memengaruhi masa depan pekerjaan kami.

Ada banyak tren yang memengaruhi masa depan pekerjaan kami, tetapi salah satu yang terpenting adalah pembelajaran mesin. Pembelajaran mesin adalah bagian dari kecerdasan buatan yang memungkinkan komputer untuk belajar saat dihadapkan pada data atau tugas baru, tanpa diprogram secara eksplisit untuk melakukannya. Dengan asisten AI dan chatbot, lebih mudah bagi orang untuk mencari pekerjaan dan menemukan peluang yang relevan di bidang minat mereka.

Tren lain yang akan memengaruhi pekerjaan kami di masa mendatang adalah otomatisasi. Otomasi dapat didefinisikan sebagai proses dimana mesin mengganti peralatan yang dioperasikan manusia atau melakukan tugas di jalur perakitan tanpa campur tangan manusia, terutama sebagai cara untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya tenaga kerja. Seiring kemajuan teknologi, otomatisasi akan menjadi lebih umum di tempat kerja di seluruh industri karena masuk akal secara ekonomi bagi perusahaan untuk berinvestasi di dalamnya daripada membayar orang untuk melakukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.