Thursday, January 26th, 2023

Kesetaraan Gender Pada Pekerja Wanita Di Jepang

Jepang adalah negara yang ditandai dengan sejarah perang dan kemiskinan. Meskipun negara ini telah berkembang dalam banyak hal, negara ini masih bergumul dengan ketidaksetaraan gender. Wanita di Jepang masih dirugikan dalam hal kondisi kehidupan mereka, karena mereka seringkali terbatas pada pekerjaan bergaji rendah dan diharapkan untuk mengurus rumah tangga.
Wanita di Jepang menghadapi beberapa kondisi kehidupan terburuk di negara maju. Mereka hanya 1/3 dari semua wanita yang bekerja, dan mereka berpenghasilan lebih rendah daripada pria di hampir setiap pekerjaan. Pendapatan rata-rata wanita adalah 42% lebih rendah dari pendapatan rata-rata pria, sedangkan wanita yang menjadi ibu tunggal merupakan 73% dari seluruh rumah tangga miskin.
Budaya yang melanggengkan ketidaksetaraan ini adalah budaya dimana ada harapan bagi perempuan untuk tunduk kepada laki-laki dan mendahulukan kebutuhannya demi kesejahteraan keluarganya. Budaya ini dapat dilihat melalui pekerjaan “kerah merah muda”.
Wanita Jepang telah menjadi subjek eksploitasi sejak lama. Budaya “3K” telah lazim di negara ini selama bertahun-tahun dan masih terjadi sampai sekarang.
Budaya 3K mengacu pada tiga kondisi yang mempersulit perempuan untuk bekerja di Jepang: karoshi, kitanai, dan kowai. Karoshi adalah saat orang meninggal karena terlalu banyak bekerja dan kitanai adalah saat orang dipaksa bekerja dalam kondisi kotor. Kowai adalah ketika orang takut untuk berbicara tentang hak mereka sendiri atau kesalahan majikan mereka karena takut akan pembalasan atau dipecat.
Wanita pekerja Jepang kurang terwakili dalam posisi kepemimpinan, biasanya hanya memegang 10% dari posisi ini. Ini berarti bahwa 90% dari posisi kepemimpinan dipegang oleh laki-laki yang memiliki jenis pendidikan tertentu sehingga mereka tidak perlu mengikuti kursus tentang kesetaraan gender atau manajemen keragaman.
kemudian kondisi kerja bagi perempuan di Jepang juga menjadi bahan perdebatan. Wanita di Jepang harus berurusan dengan seksisme di tempat kerja dan seringkali didiskriminasi.
Pelecehan seksual adalah bentuk diskriminasi yang melanggar harkat dan martabat seseorang. Ini juga merupakan pelanggaran hukum, dan dapat dihukum hingga satu tahun penjara, atau enam bulan penjara jika korbannya masih di bawah umur.
Pelecehan Seksual di Jepang telah menjadi masalah selama bertahun-tahun. Baru belakangan ini menjadi lebih luas dibahas dan orang-orang mulai mengambil tindakan terhadapnya. Pada 2015, ada lebih dari 2.000 kasus pelecehan seksual yang dilaporkan. Pemerintah telah berupaya untuk mengatasi masalah ini dan mendidik masyarakat tentang apa yang dimaksud dengan pelecehan seksual sehingga mereka dapat melindungi diri dari menjadi korban kejahatan ini.
Kesenjangan upah gender adalah masalah yang terkenal di masyarakat saat ini. Perempuan didiskriminasi oleh perusahaan besar dan dihukum oleh perusahaan kecil.
Ada kesenjangan upah gender yang terus-menerus antara laki-laki dan perempuan, yang dikaitkan dengan fakta bahwa perempuan lebih mungkin bekerja di sektor-sektor berupah lebih rendah seperti industri jasa. Kesenjangan upah berdasarkan gender juga dipengaruhi oleh fakta bahwa banyak wanita Jepang mengambil cuti dari karier mereka untuk membesarkan anak atau tanggung jawab keluarga lainnya.
Perempuan masih dipandang kurang berharga dibandingkan laki-laki, di tempat kerja dan di masyarakat. Ini karena representasi perempuan yang tidak setara dalam posisi kepemimpinan, dengan hanya 3% CEO yang perempuan. Perbedaan antara upah laki-laki dan perempuan juga merupakan masalah yang signifikan, dengan perempuan mendapatkan 80 sen untuk setiap dolar yang diperoleh laki-laki.
Di sebagian besar negara, perempuan berpenghasilan lebih rendah daripada laki-laki karena mereka lebih cenderung bekerja paruh waktu atau mengambil cuti untuk merawat anak atau orang tua. Tetapi di Jepang, bahkan ketika mereka bekerja penuh waktu dan tidak memiliki tanggung jawab mengasuh anak, pendapatan ibu masih sekitar 40% lebih rendah daripada pendapatan ayah.
Masalahnya dimulai dari atas dan menyaring ke bawah; dimulai dengan kepemimpinan dan mengalir ke setiap level perusahaan. Agar perusahaan besar mengatasi masalah ini, mereka perlu melakukan dua hal: mempekerjakan lebih banyak pemimpin wanita dan mempromosikan lebih banyak karyawan wanita ke posisi kepemimpinan.
Forum Ekonomi Dunia menempatkan Jepang sebagai negara terburuk di dunia bagi perempuan dalam hal partisipasi ekonomi, pemberdayaan politik, dan kesetaraan gender secara keseluruhan.
Jumlah wanita dalam angkatan kerja telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Akibatnya, beberapa peran gender tradisional yang selalu ada berubah. Kewajiban perempuan di tempat kerja dan hak mereka sebagai pekerja juga berkembang.
Di Jepang, ada banyak jenis pekerjaan yang bisa dipilih oleh wanita. Beberapa pekerjaan baru bagi perempuan antara lain bekerja sebagai pegawai negeri atau wiraswasta.
Hukum Jepang menyatakan bahwa laki-laki dan perempuan memiliki hak yang sama di tempat kerja, tetapi tidak selalu diikuti dalam praktiknya. Sebagai contoh, pekerja yang hamil seringkali diminta untuk mengambil cuti atau mengambil tugas yang lebih ringan selama masa kehamilannya yang tidak diwajibkan bagi pekerja laki-laki.
namun kabar baiknya, jepang menghadirkan The Japan Association for Women’s Equality Laws and the Workplace yang merupakan sebuah organisasi yang didirikan pada tahun 1980 untuk mengadvokasi kondisi kerja perempuan di Jepang.
Tujuan undang-undang tersebut adalah untuk memastikan bahwa perempuan dapat bekerja dengan bermartabat dan tanpa diskriminasi dan bahwa mereka tidak didiskriminasi ketika mereka kembali bekerja setelah melahirkan.
Undang-undang ini adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana negara dapat mengambil langkah menuju kesetaraan gender.

Leave a Reply

Your email address will not be published.