Friday, January 27th, 2023

Industri Ekspor Utama Jepang: Daya Saing Budaya & Dampaknya pada Dunia Nyata

Jepang adalah salah satu negara paling maju di dunia dan memiliki ekonomi yang sangat beragam. Perekonomian Jepang sebagian besar didorong oleh industri manufakturnya, yang menyumbang sekitar 20% dari PDB Jepang.

Ekonomi Jepang telah menjadi pemain utama dalam ekonomi global selama bertahun-tahun. Itu salah satu ekonomi terbesar di dunia, dan itu adalah yang terbesar ketiga di Asia setelah Cina dan India.

Perekonomian Jepang telah mengalami banyak transformasi selama beberapa dekade terakhir. Penurunan ekonomi terbaru terjadi pada tahun 2011, tetapi Jepang telah pulih dan sekarang berada pada lintasan pertumbuhan yang stabil.faktanya Jepang memiliki peran yang lebih penting dalam ekonomi global karena terus pulih dari resesi. Jepang akan menjadi mesin pertumbuhan untuk Asia karena diproyeksikan tumbuh sebesar 1% per tahun hingga tahun 2020, sementara negara-negara Asia lainnya diproyeksikan tumbuh lebih lambat sebesar 0,5%.

Sejarah industri ekspor utama Jepang adalah garis waktu yang komprehensif. Ini mencakup peristiwa besar dalam sejarah industri ekspor utama Jepang dari tahun 1850 hingga 2020. Jepang telah menjadi negara pengekspor sejak tahun 1800-an. Negara ini terkenal dengan produk dan layanan berkualitas tinggi di berbagai bidang. Jepang telah mengekspor berbagai macam produk seperti mobil, elektronik, dan makanan selama lebih dari 150 tahun. Berikut timeline industri ekspor utama Jepang dari tahun 1850 hingga 2020:

  • 1850: Pedagang Barat pertama tiba di Yokohama, membuka perdagangan dengan rekan mereka di Tokyo dan Osaka
  • 1853: Keshogunan Tokugawa melarang agama Kristen
  • 1854: Delegasi perdagangan pertama yang disponsori keshogunan ke Eropa berangkat dari Nagasaki
  • 1859: Komodor Perry tiba di Teluk Uraga dengan skuadronnya, menuntut agar Jepang membuka pelabuhannya untuk kapal dagang Amerika di bawah tekanan pengeboman
  • 1860: Kaisar Meiji mengambil alih kekuasaan sebagai kepala negara, memulai Restorasi Meiji

Industri manufaktur Jepang sangat bergantung pada ekspor dan kinerjanya mencerminkan keadaan ekonomi global. Manufaktur menyumbang hampir 40% dari ekspor Jepang pada tahun 2016, menjadikannya sektor penting bagi pertumbuhan ekonomi Jepang.

Jepang memiliki sejumlah besar industri skala kecil yang tidak banyak diketahui orang di luar Jepang. Ini termasuk pengolahan makanan, produksi furnitur, dan produksi bahan kimia. Industri-industri ini juga merupakan kontributor signifikan terhadap PDB negara karena mereka mempekerjakan banyak orang dan merupakan bagian besar dari ekspor Jepang.

Jepang adalah salah satu ekonomi paling sukses dan berorientasi ekspor di dunia. Pada tahun 2016, ekspor Jepang tumbuh sebesar 6,8% ke rekor tertinggi $1.122 miliar, sedangkan impor hanya meningkat sebesar 1,4% menjadi $1.063 miliar. Defisit perdagangan Jepang telah menyusut selama beberapa tahun terakhir dan telah menjadi faktor utama dalam pertumbuhan ekonomi Jepang sejak tahun 2012. Manfaat ekspor Jepang tidak hanya terbatas pada Jepang tetapi juga mempengaruhi negara lain. . Misalnya, Amerika Serikat adalah salah satu pasar ekspor terbesar Jepang.  Sektor manufaktur juga telah berkembang pesat sejak tahun 2012 dan kini telah menjadi bagian dominan dari perekonomian secara keseluruhan. Sektor pertambangan dan pertanian sama-sama mengalami penurunan karena tidak seefisien dibandingkan dengan sektor lainnya. Mata uang Jepang, yen, adalah mata uang perdagangan utama di seluruh dunia dan . Perekonomian diproyeksikan tumbuh sebesar 1,5% pada 2019 dan 1,7% pada 2020, dengan populasi negara diperkirakan turun 0,1% pada 2019 dan tetap relatif tidak berubah selama dua tahun ke depan sebelum naik 0,3% pada 2023.

Perang dagang dengan AS telah berlangsung cukup lama dan tampaknya Jepang bukan satu-satunya negara yang merasakan dampaknya. Karena Negara Jepang cepat beradaptasi dengan perubahan kondisi pasar, hal itu membuat mereka dijuluki sebagai pasar mobil terbesar kedua di dunia, meski dirugikan karena perang dagang mereka dengan AS. Ekspor Jepang berdampak negatif terhadap negara lain. Pemerintah Jepang berusaha menjaga yen tetap rendah agar ekspor mereka lebih kompetitif. Membuat AS telah mengeluh tentang situasi tersebut dan menuduh Jepang melakukan manipulasi mata uang

Jepang adalah ekonomi terbesar ketiga di dunia dan pemain utama dalam perdagangan global. Namun industri ekspor Jepang menghadapi beberapa tantangan ke depan. Industri ekspor Jepang terus mengalami penurunan sejak tahun 1990-an, karena telah dilampaui oleh China sebagai ekonomi terbesar kedua di dunia. Untuk mempertahankan statusnya sebagai pemain utama dalam perdagangan global, Jepang harus menemukan cara untuk meningkatkan ekspornya dan bersaing dengan negara lain yang memiliki ekonomi lebih kuat.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.